Arab Saudi Memperbolehkan Penggunaan 1.860 Bangunan Sebagai Penginapan untuk Jemaah Haji Tahun 2024

by -62 Views

Jumat, 1 Maret 2024 – 18:59 WIB

Riyadh – Sebuah komite Saudi yang bertanggung jawab atas perumahan jamaah Muslim selama musim haji tahunan di kota suci Mekah, telah memberi izin pada 1.860 bangunan berlisensi. Bangunan itu akan menampung sekitar 1,2 juta jamaah haji pada musim haji.

Wakil Gubernur Mekkah Pangeran Saud bin Meshal baru-baru ini memperpanjang batas waktu penerimaan permohonan dari pemilik bangunan tersebut untuk perizinan hingga akhir Syawal, bulan ke-10 dalam bulan lunar Islam yang bertepatan dengan tanggal 8 Mei 2024. Melansir dari Gulf News, Jumat, 1 Maret 2024, jumlah bangunan untuk jamaah haji di Mekah, yang dikenal sebagai Ibukota Suci, diperkirakan akan melebihi 5.000 bangunan.

Hampir 2 juta jamaah haji dari seluruh dunia menunaikan ibadah haji di dan sekitar Mekah tahun lalu. Hal ini menandai kembalinya jumlah mereka ke tingkat sebelum pandemi.

Arab Saudi baru-baru ini juga mengungkapkan peraturan untuk musim haji mendatang yang dijadwalkan pada Juni dan menekankan persiapan awal. “Berdasarkan aturan ini, tidak ada lagi tempat khusus yang diberikan untuk negara-negara di tempat suci Saudi pada musim ziarah baru,” kata Menteri Haji Saudi Tawfiq Al Rabiah. Dia menjelaskan bahwa tempat untuk negara yang berbeda akan ditentukan tergantung pada penyelesaian kontrak.

Penerbitan visa haji pun akan dimulai pada 1 Maret dan berakhir pada tanggal 20 Syawal, bertepatan dengan tanggal 29 April. Kedatangan jamaah haji akan dimulai pada tanggal 1 Dzul Qaidah, bulan Islam ke-11, bertepatan dengan tanggal 9 Mei. Mekanisme baru ini bertujuan untuk memfasilitasi persiapan haji, sebuah kewajiban Islam yang harus dilakukan setidaknya sekali seumur hidup oleh umat Islam yang mampu secara fisik dan finansial.