Presiden Rusia Vladimir Putin Mengumumkan Kesiapan Untuk Menggunakan Kekuatan Nuklir

by -60 Views

Kamis, 14 Maret 2024 – 04:17 WIB

Moskow – Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan bahwa negaranya telah siap menggunakan senjata nuklir mereka jika ada ancaman terhadap kenegaraan, kedaulatan atau kemerdekaannya, dan menyuarakan harapan bahwa AS akan menahan diri dari tindakan yang dapat memicu konflik nuklir.

Pernyataan Putin merupakan peringatan blak-blakan lainnya kepada negara-negara Barat menjelang pemilihan presiden yang akan berlangsung pekan ini, yang mana Putin hampir pasti akan memenangkan masa jabatan enam tahun berikutnya. Dalam sebuah wawancara dengan televisi pemerintah Rusia yang dirilis pada Rabu pagi, Putin menggambarkan Presiden AS Joe Biden sebagai politisi veteran yang sepenuhnya memahami kemungkinan bahaya eskalasi, dan mengatakan bahwa ia tidak berpikir dunia sedang menuju perang nuklir, melansir AP News, Kamis, 14 Maret 2024.

Putin mengatakan bahwa sejalan dengan doktrin keamanan negaranya, Moskow siap menggunakan senjata nuklir jika ada ancaman terhadap “keberadaan negara Rusia, kedaulatan dan kemerdekaan kita.” Dia memperingatkan bahwa jika pasukan AS dikerahkan ke Ukraina, Rusia akan memperlakukan mereka sebagai intervensionis. “Selain (Presiden AS Joe) Biden, ada cukup banyak pakar lain di bidang hubungan Rusia-Amerika dan pengendalian strategis. Jadi saya tidak berpikir semuanya akan berjalan lancar di sini, tapi kami siap untuk itu,” kata Putin.

Putin mengatakan Amerika Serikat juga sedang mengembangkan kekuatan nuklir tetapi itu tidak berarti mereka siap untuk “meluncurkan perang nuklir besok.” “Mereka sekarang menetapkan tugas untuk meningkatkan modernitas, inovasi, dan mereka punya rencana yang sesuai. Kami juga mengetahuinya. Mereka sedang mengembangkan semua komponennya. Kami juga,” kata Putin. “Senjata ada untuk menggunakannya. Kami memiliki prinsip kami sendiri,” tegasnya. Pemimpin Rusia tersebut memang telah berulang kali menyatakan kesiapannya untuk menggunakan senjata nuklir sejak melancarkan invasi ke Ukraina pada Februari 2022. Ancaman terbaru muncul dalam pidato kenegaraannya bulan lalu, ketika ia memperingatkan negara-negara Barat bahwa mereka akan semakin memperdalam ancamannya. keterlibatan dalam pertempuran di Ukraina akan berisiko menimbulkan perang nuklir.

Ketika ditanya dalam wawancara tersebut apakah ia pernah mempertimbangkan untuk menggunakan senjata nuklir di Ukraina, Putin menjawab bahwa hal itu tidak diperlukan. Ia juga menyatakan keyakinannya bahwa Moskow akan mencapai tujuannya di Ukraina dan mengeluarkan peringatan tegas kepada sekutu Baratnya, dengan menyatakan bahwa “negara-negara yang mengatakan bahwa mereka tidak memiliki garis merah mengenai Rusia harus menyadari bahwa Rusia juga tidak memiliki garis merah mengenai mereka.”

Dia membuka pintu untuk perundingan, namun menekankan bahwa Rusia akan mempertahankan keuntungannya dan akan mencari jaminan tegas dari Barat. “Seharusnya bukan menjadi jeda bagi musuh untuk mempersenjatai kembali, tetapi pembicaraan serius yang melibatkan jaminan keamanan bagi Federasi Rusia,” ujarnya. Putin mengatakan bahwa lonjakan serangan pesawat tak berawak Ukraina baru-baru ini jauh di wilayah Rusia adalah bagian dari upaya untuk menggagalkan pemilihan presiden tiga hari di negara itu, yang dimulai pada hari Jumat dan akan dimenangkannya dengan telak, dengan mengandalkan kontrol ketat terhadap kancah politik Rusia. Ia telah mapan selama 24 tahun pemerintahannya.

Halaman Selanjutnya Putin mengatakan Amerika Serikat juga sedang mengembangkan kekuatan nuklir tetapi itu tidak berarti mereka siap untuk “meluncurkan perang nuklir besok.”