Seorang Ayah Mencampurkan Obat Penenang ke Dalam Minuman Teman Putrinya

by -76 Views

Senin, 4 Maret 2024 – 12:39 WIB

VIVA – Seorang ayah di Oregon membius teman-teman putrinya dengan minuman smoothie yang dicampur obat penenang, lalu menyelinap masuk saat mereka tertidur lelap, menurut laporan polisi.

Dilansir dari New York Post, Senin, 4 Maret 2024, salah satu dari tiga gadis berusia 12 tahun sempat mengirim SMS kepada ibunya dengan permohonan bantuan yang putus asa pada pukul 01:45 ketika dia pingsan dan memohon untuk diselamatkan dari rumah temannya di Danau Oswego, tepat di selatan Portland.

Michael Meyden, 57, menyerahkan diri ke Penjara Clackamas County pada hari Rabu lalu setelah dewan mengembalikan dakwaan yang menuduhnya melakukan beberapa kejahatan berat dan pelanggaran ringan yang berasal dari insiden menginap pada 26 Agustus 2023, kata polisi Danau Oswego.

Meyden saat itu mencampur smoothie mangga dengan benzodiazepin yang merupakan obat penenang dan menyajikan minuman tersebut kepada teman putrinya, menurut pernyataan tertulis.

Saat menginap, gadis-gadis itu menonton film dan melakukan perawatan wajah sebelum Meyden membuat smoothie dan meminta mereka meminumnya, kata gadis-gadis itu kepada polisi.

Menurut pernyataan tertulis, Meyden terus meminta gadis-gadis tersebut untuk meminum minuman mereka, meskipun salah satu dari mereka mengatakan dia tidak menyukai minumannya.

Meyden kemudian berulang kali pergi ke ruang bawah tanah tempat gadis-gadis itu tidur, pada satu titik meletakkan jarinya di bawah hidung seorang gadis untuk melihat apakah dia sedang tertidur.

Dia juga menggerakkan lengan dan tubuh gadis itu di atas tempat tidur. Menurut pernyataan tertulis, gadis itu terjaga karena dia takut Meyden akan melakukan sesuatu kepada temannya.

Gadis lain mengalami perasaan pusing dan panas setelah meminum smoothie tersebut, kemudian pingsan, jatuh ke dalam tidur nyenyak yang belum pernah dia alami sebelumnya, menurut pernyataan.

Meyden berbalik dan berdiri di dekat tempat gadis-gadis itu tidur selama beberapa waktu dan tampak memeriksa apakah gadis-gadis itu sedang tidur.

Setelah seorang gadis diselamatkan dari rumah Meyden, orangtuanya memanggil keluarga gadis-gadis lain untuk membawa mereka pulang.

Gadis-gadis tersebut diinterogasi oleh polisi keesokan harinya, 9 hingga 12 jam setelah mereka diduga dibius.

Catatan pengadilan menunjukkan Meyden dan istrinya bercerai akhir tahun lalu tetapi memiliki rumah di Danau Oswego pada saat menginap.

Kuasa hukum Meyden, Mark Cogan, mengatakan dia belum melihat bukti apa pun dalam kasus tersebut.

“Meyden dianggap tidak bersalah dan kami berharap semua orang akan mengambil keputusan sampai semua fakta dan keadaan diketahui,” kata Cogan.

Dia mengaku tidak bersalah dalam dakwaan hari Rabu di Pengadilan Kabupaten Clackamas dan uang jaminannya ditetapkan sebesar $50,000 (Rp 786 Juta).